23 Februari 2012

Hari Yang Sedih

Pagi tadi UF ada kursus juruaudit di USIM. Sedang khusyuk mendengar ceramah fasilitator, tiba-tiba dapat panggilan daripada zaujah. Mula-mula angkat bagitau kat dia tengah kursus, tapi bila dia cakap sambil menangis, UF rasa lain macam dah.

Dalam tangisan sendu, zaujah bagitau yang degupan jantung anak dalam kandungan dah terhenti. Hari ni dia pi cek kat klinik ibu dan anak. Terus doktor refer zaujah ke Hospital Besar Penang. Ikut doktor kemungkinan besar anak dalam kandungan tu dah lama meninggal, cuma zaujah tak perasan. Bila UF dengar, jadi terkedu tak tahu nak kata apa. Jadi sebak sangat.

Tengahari tu terus balik rumah dan cuba booking tiket AirAsia online tapi tak boleh nak beli sebab kurang 4 jam. Terus bergegas ke LCCT dan dapat beli tiket pukul 3.35. Atas kapal terbang, bergenang juga air mata. Sampai Penang dalam 4.15.

Zaujah call dan bagitau yang doktor pakar di hospital confirmkan memang anak tu dah lama meninggal dan akan keluarkan anak tu pagi esok. Sampai rumah di USM, terus UF pi hospital. Sampai sana tambah sayu bila tengok zaujah merah mata kesan menangis.

Kasihan zaujah, Allah uji dia dengan dua ujian besar. Dulu pernah kehilangan suami, sekarang kehilangan anak. UF pun sedih sangat. Tak sempat Irfan nak tengok adik.

Ya Allah, syafaatkanlah diriku dan zaujah dengan anakku ini. Amin!

Tiada ulasan: