03 Jun 2011

Khutbah 3 Jun 2011- Kecemerlangan siri 2

إن الحَمْدَ للهِ نحمده ونستعينه ونستهديه ونستغفره، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا، من يهده الله فهو المهتد، ومن يضلل فلن تجد له وليا مرشدا، ونشهد ألا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأن محمدا عبده ورسوله، اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ طب القلوب ودوائها، وعافية الأبدان وشفائها، ونور الأبصار وضيائها، وعلى آله وصبحه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين. أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلا تموتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ


Pencinta-Pencinta Allah Yang Berbahagia!

Pada hari yang mulia ini, khatib memulakan pesanan kepada diri sendiri dan kepada sidang jamaah sekelian agar kita terus serta memantapkan ketaqwaan kita kepada Allah S.W.T.

Jika selama ini taqwa kita hanya di peringkat sarjana muda, maka perlulah kita menyambung lagi hingga ke peringkat sarjana bahkan ditingkatkan lagi hingga ke peringkat doktor falsafah. Barulah dikatakan ada peningkatan dalam taqwa kita sebagai hamba Allah S.W.T. Mimbar pada hari ini akan menyambung lagi perbincangan tentang “kecemerlangan” dalam siri yang kedua.

Sidang jamaah yang dirahmati Allah!

Khatib mengucapkan “Ahlan Wa Sahlan Wa Marhaban Bikum” kepada para pelajar program tamhidi Universiti Sains Islam Malaysia yang baru mendaftarkan diri pada 1 Jun 2011 yang lalu. Tahniah kerana memilih diri anda untuk bersama-sama USIM yang tersohor seantero utara, selatan, timur mahupun barat.

Sekadar sepintas lalu, program Tamhidi (Matrikulasi, Asasi atau Pra-Universiti) bertujuan untuk menyediakan para pelajar bagi kemasukan ke tahun pertama pelbagai program Ijazah Sarjana Muda di Universiti Sains Islam Malaysia.

Program ini adalah untuk menepati misi, visi, wawasan dan objektif penubuhan USIM yang ada, iaitu menerusi penekanan kepada aspek pemartabatan Pendidikan Islam, membina kesepaduan antara teori dan amali, melahirkan ilmuan Islam dan juga mengembalikan tradisi keilmuan Islam bersesuaian dengan persekitran teknologi terkini.

Tetamu-Tetamu al-Rahman Yang Mulia!

Setelah berada di USIM selama tiga hari, khatib ingin bertanya, adakah anda masih ingatkan ibu dan ayah? Adakah anda rindu kepada mereka? Jika jawapannya ya, maka anda pelajar yang bijak. Ini kerana dengan kasih sayang, susah payah merekalah anda berada di sini. Sudah tentulah anda perlu menjamin penat lelah mereka dengan langkah dan azam yang padu demi kecemerlangan diri yang sudahpun bermula.

Namun sebaliknya, jika baru tiga hari anda sudah tidak ingatkan ibu dan ayah, maka anda pelajar yang bermasalah. Anda adalah anak derhaka kerana mana mungkin seorang anak melupakan ibu dan ayahnya. Menjadi amanah kepada khatib untuk menyedarkan anda tentang tanggungjawab sebenar anda berada di USIM yang bernilai di bandar Nilai.

Firman Allah Taala:


{يَرْفَعِ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ آمَنُواْ مِنكُمْ وَٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَٱللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ}


Yang bermaksud, “Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) beberapa darjat. Dan (ingatlah), Allah Maha mendalam pengetahuanNya tentang apa yang kamu lakukan”. Surah al-Mujadalah 11.

Pengajian di universiti tidaklah sama dengan gaya pengajian di sekolah-sekolah menengah. Walaupun tujuannya sama iaitu untuk mendapatkan ilmu, namun bentuk dan kaedah mendapatkan ilmu berbeza sama sekali. Jika anda masih menerapkan “style” pembelajaran seperti di sekolah menengah, sudah pasti anda akan menghadapi kesukaran.

Khatib hanya ingin menyentuh perkara ini secara umum dan tidak berhajat untuk memperincikannya. Anda pasti akan melalui pengalaman berlainan apabila belajar di universiti. Berbahagia dan beruntunglah mereka yang belajar daripada pengalaman itu. Rugi dan malanglah mereka yang langsung tidak sedar mereka ini berada di menara gading.

Ashab al-Fadilah Hafizakumullah!

Apa yang khatib ingin lontarkan bicara pada tika dan saat ini ialah perkara-perkara asas yang sering diabaikan oleh kebanyakan pelajar. Perkara-perkara asas inilah sebenarnya ramuan mujarab kepada seseorang pelajar untuk menggapai bukan hanya 1 kejayaan, bahkan ribuan kecemerlangan.

Renungilah kata-kata hikmah Imam al-Shafie Rahimahullah yang tidak goyah dek genpa bumi, yang tidak hanyut dek tsunami:


أخي لن تنال العلمَ إلا بستةٍ، سأُنْبِيْكَ عن تفصيلِها ببيانٍ: ذكاءٍ وحِرصٍ واجتهادٍ وبُلْغَةٍ وصُحْبَةِ أستاذٍ وطولِ زمانٍ


Yang bermaksud, “Saudaraku! Engkau tidak akan mencapai ilmu kecuali dengan 6 perkara. Aku akan beritahu kepadamu tentangnya dengan terperinci. Cerdik, haloba, kesungguhan, kecukupan belanja, mendampingi guru dan masa yang panjang”.

Cerdik, bukan bererti orang yang bagus keputusan peperiksaan sahaja yang layak belajar. Bahkan semua orang dikurniakan kepandaian oleh Allah S.W.T. Tahap kepandaian sahaja yang berbeza. Sebagai analogi, jika anda tahu enjin anda tidak boleh diisi dengan minyak RON95, maka anda perlu menggunakan RON97 walaupun ia mahal sedikit. Maksudnya perlu ada usaha dan tenaga lebih untuk mendapatkan ilmu. Pandai dan cerdik boleh diusaha, yang penting ada kemahuan.

Haloba, bererti jangan hanya berpada dengan ilmu yang sedikit. Sentiasalah tamak dalam menambah ilmu kerana ia tamak yang memenuhi piawaian halal. Anda kenal Mokhtar Dahari? Beliau penyerang bola sepak terbaik pernah dilahirkan oleh Malaysia. Dikatakan beliau sentiasa haloba dalam menajamkan skil permainan. Datang awal ke tempat latihan dan selepas latihan tamatpun beliau masih berlatih sendirian. Layaklah beliau digelar "supermokh" dan kalau anda tidak haloba sebegitu dalam pelajaran, anda hanya layak digelar "supper student".

Kesungguhan, menuntut anda serius dalam pengajian. Jika tiada kesungguhan, anda hanya akan bertepuk tangan kepada kejayaan orang lain. Sedangkan diri anda tiada siapa yang perasan kewujudannya. Kesungguhan menuntut pengorbanan yang jitu dan jangan hanya bijak mencipta alasan tapi bijak mencipta peluang dan penyelesaian.

Kecukupan belanja, dalam konteks pengajian di IPT Malaysia, anda tidak perlu bimbang kerana ada institusi yang boleh membiayai pengajian sama ada secara biasiswa atau pinjaman. Yang penting gunakan biasiswa atau pinjaman itu untuk kegiatan ilmu seperti membeli buku-buku nota atau rujukan. Jangan pula setiap bulan bertukar handphone atau habiskan kredit ber"sms" dengan makwe atau pakwe kerana jelas ia tiada faedahnya.

Mendampingi guru, perkara yang jarang-jarang berlaku di IPT tempatan. Di USIM, kita mempunyai ramai pensyarah yang berkemahiran pada skala tinggi dalam pelbagai bidang. Ambillah kesempatan bertalaqqi dengan mereka sama ada secara individu atau berkelompok. Tanamkan azam selama 4-5 tahun berada di USIM, anda dapat khatam satu dua kitab kerana selepas bergraduan nanti, peluang ini tidak akan ada lagi.

Masa yang panjang, bererti kegiatan mencari ilmu tidak ada istilah "sudah tamat belajar". Long life learning menjadi budaya semua universiti sekarang ini. Di tahap individu seperti anda, jangan mengharap dalam tempoh 4 tahun, anda sudah layak digelar pakar dalam bidang. Ia memerlukan tempoh yang lama seperti yang dihikmah oleh kata-kata berikut:


اطلبوا العلم من المهد إلى اللحد


Yang bermaksud, "Tuntutlah ilmu daripada buaian hinggalah ke liang lahad".

Hamba Allah Yang Budiman!

Ingat! Ada lagi perkara yang paling penting daripada yang disebutkan. Resipi berikut tidak pernah didedahkan oleh Chef Wan ataupun Chef Ismail. Tidak pula kedengaran ia diakademikkan di Oxford mahupun Harvard. Tidak pula dibuat filem oleh pengarah Ahmad Nisfu atau penerbit David Teoh.

Ia dipetuakan oleh seorang guru yang bukan seorang professor, tidak bergelar Dato’ atau Tan Sri. Namanya tidaklah glamour seperti artis, tapi itulah Wakic guru kepada Imam al-Shafie. Imam al-Shafie Rahimahullah menceritakan:


شَكَوْتُ إلَى وَكِيعٍ سُوءَ حِفْظِي فَأرْشَدَنِي إلَى تَرْكِ المعَاصي وَأخْبَرَنِي بأَنَّ العِلْمَ نُورٌ ونورُ الله لا يُهْدَى لِلْعَاصِيْ


Yang bermaksud, “Aku mengadu kepada guruku Wakic tentang hafalanku yang lemah. Lalu beliau menasihatiku untuk meninggalkan maksiat. Beliau juga memberitahu bahawa ilmu itu cahaya dan cahaya Allah tidak akan diberikan kepada pelaku maksiat”.

Subhanallah! Jika bukan cahaya Allah Azza Wa Jalla yang kita dapat, cahaya siapakah yang menerangi kita? Apakah cahaya ngangkung, ceplos dan Pontianak Harum Sundal Malam yang menemani kita?

Ya! Cahaya gelap itulah yang melingkari kita, lantaran banyaknya maksiat yang kita lakukan tidak kira siang, tidak kira malam. Merabailah kita ke hulu ke hilir kehairanan kenapa kita sukar memahami apa yang dipelajari dalam bilik-bilik kuliah. Ku ingatkan silap makan pizza hut, rupanya banyaknya aku punya maksiat!



أيها الطلبة الأعزاء رحمكم الله

كم من طالب يفوق سعيُه ويُجيد دراستَه وتمتاز نتيجتُه في الامتحان، ولكن أخلاقه خاليةٌ، وآدابه فارغةٌ. لو أنتم طلاب في الجامعة الإسلامية، وتدرسون العلوم الدينية، ولكم أخلاقكم أخلاق شيطانية، فيا خسارة مُؤلِمة



وتدبروا قول الحكمة الآتي: ليس الجمالُ بِثِيَابٍ تُزَيّنُكَ، إن الجمالَ جمالُ العلمِ والأدبِ. هذا يعني أنت جميل ليس بسبب الثوب الذي تلبَسُه، فإنه جمال ظاهريٌّ، ولكن أهم الجمال الذي ينظره الله سبحانه وتعالى وكذلك الناس هو أخلاقك وآدابك


وهذا أيضا ما أكّد به رسولُنا المصطفى في حديثه {عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: إِنَّمَا بُعِثْتُ لأُتَمِّمَ مَكَارِمَ الأَخْلاَقِ}، رواه البيهقي


وعَنْ سَعْدِ بْنِ هِشَامِ بْنِ عَامِرٍ قَالَ: أَتَيْتُ عَائِشَةَ فَقُلْتُ يَا أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ أَخْبِرِينِي بِخُلُقِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَتْ كَانَ خُلُقُهُ الْقُرْآنَ، أَمَا تَقْرَأُ الْقُرْآنَ قَوْلَ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ {وَإِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيمٍ}، قُلْتُ فَإِنِّي أُرِيدُ أَنْ أَتَبَتَّلَ، قَالَتْ لا تَفْعَلْ أَمَا تَقْرَأُ {لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ} فَقَدْ تَزَوَّجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَدْ وُلِدَ لَهُ}، رواه أحمد


نعم، صدقتِ يا أمَّ المؤمنين عائشة، لقد وجدنا رسولَنا وحبيبَنا على خلق عظيم وأنه صلى الله عليه وسلم لأَحْسَنُ أُسْوَةٍ لنا. اللهم ارزقنا متابعة نبيك في أخلاقه حتى نزداد هدانا كما قلت في محكم كتابك ﴿إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ
.

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Tahniah atas perlantikan anda sebagai Presiden Persatuan Kakitangan Akademik USIM. Di saat-saat kantung USIM yang hampir kering ini boleh pulak dibuat Konvensyen Wasatiyah di Hotel Pulman Putrajaya yang memakan hampir RM1 juta belanja.Tujuan sebenar tidak lain utk menonjolkan kembali Yusof Nor yang dipecat PM dari Pengerusi FELDA.NC pula tumpang sekaki memandangkan kontraknya sebagai NC tinggal 6 bulan lagi dan dia harapkan Yusof Nor pujuk Menteri KPT agar sambungkan kontraknya.

Ingat Irwan, amanah di bahu anda...PM Najib kata perlantikan NC IPTA lebih banyak surat layang berbanding dengan politik.

Dr. UsuliFaqih berkata...

Takziah untuk diri saya. Sekarang ni kerajaan Malaysia tengah nak popularkan konsep wasatiyyah. Hujung tahun atau awal tahun depan akan ada pula seminar fatwa pun bertemakan wasatiyyah. Seminar anjuran JAKIM kerjasama dengan INFAD, USIM.

Apa-apa pun amanah ni memang berat. Harap bantuan dan sokongan semua staf sebab PKAUSIM hak bersama.