22 November 2009

DIMASHQU (15)

Setelah lebih kurang sejam setengah penerbangan dari Dubai ke Damascus akhirnya sampai juga aku di Syria. Melihat dari jendela kapal terbang sebelum mendarat kelihatan tanah padang pasir seperti Mesir. Terlintas di pemikiran aku bahawa keadaan di Syria tidak banyak bezanya dengan Mesir. Aku dan keluarga sampai di Syria pada hari jumaat pagi jam 9.30 16 Disember 2005.

Lapangan Terbang Antarabangsa Syria tidaklah besar sangat, mungkin sebesar Lapangan Terbang Pulau Pinang. Tidak mahu kesesakan sewaktu mendaftar keluar, aku menunggu dahulu sehingga penumpang-penumpang lain keluar dahulu. Bulan Disember di Syria memang musim sejuk dan mengikut kata pelajar-pelajar di sini ada salji.

Bila melihat penumpang pun dah tak ramai sangat di imegresen, aku dan keluarga pun mendaftar keluar. Aku menunjukkan surat tawaran belajar di Universiti Damascus kemudian aku diminta untuk menukar wang terlebih dahulu dan aku menuruti saja. Selesai di situ aku pun pergi ke ruang bagasi untuk mengambil beg-beg aku. Pemeriksaan beg dilakukan sebagai urusan rutin.

Kemudian aku pun keluar dan meninjau-ninjau kelibat pelajar Malaysia yang menyambut kedatanganku. Sebenarnya kedatanganku telah dimaklumkan kepada Persatuan Pelajar Malaysia Syria terlebih dahulu dan aku minta tolong persatuan agar menghantar wakil untuk menyambutku. Kelihatan ada dua orang pelajar Malaysia menuju ke arah aku sekeluarga dan mereka memperkenalkan diri mereka, Rosli dan Aminuddin (kedua-duanya dari Kelantan).

Bersambung...

Tiada ulasan: