01 Julai 2009

DIMASHQU (10)

14 Disember 2005, rumah sewa aku di Taman Mawar, Bandar Baru Salak Tinggi penuh dengan ahli keluarga sebelah aku dan isteri. Sebab esok adalah hari yang ditunggu-tunggu oleh aku sekian lama dan aku akan berangkat ke Syria untuk menyambung pengajian Ph.D. Hari terakhir di Malaysia ni, aku selesaikan urusan-urusan yang masih ada.

Sebenarnya telah ada satu petanda yang merupakan titik permulaan kepada satu ujian besar kepada aku. Kakak-kakak ipar dan ibu mertuaku ada menegur isteriku yang wajahnya nampak begitu pucat. Aku tidak perasan langsung akan petanda itu, mungkin sebab aku berada bersama isteri aku setiap hari. Jadi aku tidak nampak apa-apa perubahan kepada muka dan keadaan dirinya.

Namun isteriku menjawab, mungkin dia keletihan sebab mengemas dan menyiapkan barang keperluan kami sekeluarga untuk ke luar negara. Mungkin ada kebenarannya, jadi ipar serta mertuaku hanya mengiyakan sahaja. Aku hanya tahu tentang hal ini, lama selepas itu.

Bersambung....

Tiada ulasan: