17 Mei 2012

Dimashqu (24)

Hari ke tiga aku di Syria (Ahad), aku pergi sendirian ke Fakulti Syariah, Universiti Damascus. Aku tidak sabar untuk berjumpa dengan dengan dr. Tawfiq dan bertanyakan urusan lanjut pendaftaranku sebagai pelajar Ph.D di situ. Rosli tidak dapat menemanku kerana dia ada hal. Berbekalkan pengalaman naik service kelmarin, aku memberanikan diri pergi sendiri.

Sampai aku di Universiti Damascus, aku terus mencari Dr. Tawfiq tapi dia belum sampai. Aku mundar mandir di depan lobi fakulti Syariah menunggu kedatangannya. Tidak lama kemudian aku terlihat seorang lelaki yang memakai songkok hitam masuk ke bangunan fakulti Syariah. Aku tidak pernah meilhat gambarnya dan tidak pernah bercakap dengannya. Hanya berhubung melalui emel, tapi aku yakin itulah Dr. Tawfiq Mohd Said Ramadan al-Buti.

Aku segera menerpa ke arahnya sambil memberi salam dan memperkenalkan diriku. Dia kelihatan terkejut dengan kehadiranku dan kami saling berpelukan seolah-olah sudah lama kenal. Dia mengajakku menemui pegawai yang bertanggungjawab di fakulti Syariah iaitu Madam (Puan) Qamar dan memperkenalkanku kepadanya.

Kemudian dia mengajakku ke biliknya untuk bersembang. Bilik pensyarah fakulti Syariah di situ tidaklah sehebat bilik-bilik pensyarah di IPTA Malaysia. Kalau di IPTA tempatan setiap seorang pensyarah akan mendapat satu bilik berserta perabot dan komputer. Di Universiti Damascus, pensyarahnya berkongsi bilik. Jadi, dalam bilik Dr. Tawfiq, terdapat 4-5 meja dan dia berkongsi bilik dengan pensyarah-pensyarah lain.

Bersambung...

Tiada ulasan: