23 Julai 2011

Dimashqu (23)

Selepas makan, Rosli membawa aku ke Suq Hamidiyyah yang terletak tidak jauh dari Mazah. Suq Hamidiyyah menjadi tempat tumpuan pelancong yang datang ke kota Dimashq atau Damascus. Di situ pelbagai barang cenderhati, baju dan pelbagai lagi yang dijual. Tempatnya juga unik, cantik dan besar.

Di situ tidak ada apa yang aku beli, hanya meninjau-ninjau di Suq tu saja. Rosli juga menunjukkan tempat tukar duit (sarrafah/money changer) yang selalu dia tukar. Ia bukanlah money changer berdaftar tapi sebaliknya kedai jual emas. Cuma di situ tukaran wang asing akan dapat lebih sikit berbanding money changer yang rasmi.

Kami tidak berada lama di situ dan kami pulang semula ke rumah penginapanku dengan teksi. Untuk mendapatkan teksi di depan Suq Hamidiyyah pun terpaksa menunggu lama kerana sering penuh. Kami tidak menaiki service kerana ingin pulang cepat.

Sampai di kawasan rumah penginapanku, kami singgah di kedai telekomunikasi untuk membeli simcard. Ia untuk memudahkanku menghubungi sesiapa terutamanya Rosli jika aku ingin bertanyakan sesuatu.

Tiada ulasan: