08 Februari 2011

Dah Masuk Statistik



Setelah melalui banyak rintangan dan ujian, akhirnya UF berjaya masuk dalam statistik mereka yang dapat doktor falsafah atau Ph.D. Tarikh keramat 28 Januari 2011 akan menjadi kenangan manis buat UF sendiri. Pada tarikh itulah senat UIAM mengesahkan UF dianugerahkan ijazah Ph.D.

Kalau difikir mengikut akal dan nafsu, kenapalah diri ini tidak seperti orang lain yang dimudahkan segala urusan. Namun segalanya atas takdir Allah dan UF akur dengan penuh keimanan (secubanya) bahawa di sebalik semuanya ada hikmah yang besar untuk UF.

Bermula daripada belajar MA lagi di universiti al-Azhar, dah rugi masa 2 tahun kerana digagalkan. Mungkin betullah kata-kata al-Marhum tuan guru UF Husayniyy Syeikh masa buat MA tu, orang yang belajar MA kat al-Azhar patutnya dah faqih bukannya mutaffaqih yang baru nak kenal pasal Usul Fiqh.

Walaupun tidak berjaya menggenggam ijazah MA daripada al-Azhar tapi tidak sedetik pun terasa menyesal. Ada hikmahnya.

Ingatkan bila dapat sambung belajar selanjutnya di Universiti Damascus Syria, UF akan jadi pelajar Malaysia pertama yang dapat Ph.D di situ. Rupanya Allah uji lagi dengan masalah kesihatan zaujah dan masalah birokrasi di sana. Rugi lagi setahun setengah.

Bila tukar universiti ke UIAM mula tahun 2007 dan dengan baki tempoh cuti belajar setahun setengah lagi, UF bertekad sekurang-kurangnya dapat menghabiskan penulisan tesis sebelum masuk kerja balik. Alhamdulillah dapat laksanakan misi tu.

Sangkaan tidak akan timbul lagi masalah meleset bila Allah uji kesabaran UF lagi. Tamat menulis Jun 2009 dan notis untuk serah tesis Disember. Sepatutnya dalam tempoh notis 3 bulan tu pemeriksa dalam dan luar di cari, tapi bila serah tesis bulan Disember tu baru jabatan cari. Tak tahu di mana silapnya, sistem atau orangnya.

Akhirnya Mei 2010 baru dapat confirm pemeriksa dan ding dong ding dong bulan Oktober 2010 baru dapat viva. Dah buat pembetulan apa semua dalam sebulan dua Alhamdulillah selesai. Cuma tunggu senat UIAM meeting hujung bulan Januari 2011 dan akhirnya disahkan.

Apa-apapun semuanya itu menguji keimanan dan kesabaran hamba yang lemah ini. Semoga dengan nikmat ini tidak menjadikan UF bongkak dan takabbur. Tanggungjawab dan amanah perlu dilaksanakan dengan penuh ketaqwaan.

Ya Allah, Alhamdulillah atas segalanya. Tidakku kecewa...

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Barakallah fikum
Tahniah!!!

Mohd. Ali Muhamad Don berkata...

Salam Dr Irwan..Mabruk ala dukturah..

Dr. UsuliFaqih berkata...

Allah Yubarik Alaik... enta bila lagi syeh