16 Jun 2010

DIMASHQU (20)

Beberapa kali aku terjaga kerana merasakan begitu lama aku tidur. Setiap kali terjaga, aku tertanya-tanya waktu subuh dah masuk atau belum. Lebih kurang 4.30 pagi aku terjaga dan bersiap-siap untuk ke masjid bagi menunaikan solat subuh. Terasa puas aku tidur selepas seharian keletihan kerana baru sampai di bumi Syria. Subuh pagi itu begitu sejuk kerana hujan turun.

Selepas bersiap, aku menuju ke masjid dalam keadaan hujan renyai-renyai. Aku membaluti diriku dengan sehelai kain selimut untuk mengelakkan basah. Menggigil juga aku kesejukan yang amat sangat sepanjang perjalanan menuju ke masjid.

Selepas menunaikan solat subuh, aku pulang ke rumah. Isteri dan anakku juga sudah bangun. Yang paling bestnya isteriku dahpun masak nasi awal pagi tu. Ye lah kelmarin sejak sampai ke Syria, aku dan keluarga belum menjamah nasi. Ni lah pertama kali aku makan nasi betul-betul lepas subuh dalam hidupku.

Isteriku hanya masak ringkas, sardin, telur goreng dan ikan bilis. Walaupun ringkas tapi kami sekeluarga makan cukup berselera kerana lapar sangat. Lepas makan nasi, minum pula syai (teh) panas. Ketika tu terasa nikmat hidup sebagai seorang hamba Allah.

Dapatkan nasyid, e-book dan produk-produk digital lain di:

Tiada ulasan: