08 Disember 2009

DIMASHQU (16)

Melihat 2 orang pelajar itu, hati aku terdetik takkan 2 orang saja yang datang jemput aku namun cepat-cepat aku menepis tanggapan negatif itu. Mungkin seolah-olah memahami isi hati aku, Rosli memberitahu yang pelajar-pelajar lain kebetulan pada pagi itu ada mesyuarat agong Persatuan Pelajar Malaysia Syria, jadi hanya dia dan Aminuddin saja yang datang menjemputku dan keluarga. Aku dan keluarga minta izin untuk menunaikan hajat terlebih dahulu sebelum kami beredar dari lapangan terbang itu.

Setelah itu Rosli keluar mencari kenderaan untuk kami ke tempat penginapan kami nanti. Katanya lebih murah cari kenderaan di lapangan terbang berbanding menyewa kenderaan dari kawasan tempat penginapan. Rosli dapat menyewa sebuah Pajero dan cukup-cukup untuk kami berlima dan beg-beg aku yang sebanyak 8 buah itu.

Perjalanan dari lapangan terbang ke rumah penginapan itu mengambil masa lebih kurang 45 minit. Tidak banyak sangat perumahan sepanjang perjalanan dan kelihatan suasananya lebih kurang di Mesir. Aku kembali teringat ketika pertama kali sampai di Mesir juga pada bulan 12 ketika musim sejuk juga. Tidak ada juga bangunan-bangunan hebat macam di Malaysia sepanjang perjalanan kerana ia melalui kawasan seperti ladang atau kawasan lapang, tetapi bukanlah padang pasir yang kering kontang.

Terasa dingin musim sejuk itu ke seluruh tubuh, sudah lama (hampir 10 tahun) tidak merasai suasana sejuk macam itu sejak aku tinggalkan bumi Mesir dahulu. Bila sampai satu kawasan kenderaan yang aku naiki memasuki satu kawasan perumahan kampung kerana melalui jalan pintas ke rumah penginapan. Lagi sekali aku terbayang Mesir kerana gaya rumah-rumahnya memang serupa di Mesir.

Bersambung...

Tiada ulasan: