29 September 2009

DIMASHQU (13)

Sepanjang perjalanan dalam kapal terbang dari KLIA ke Dubai, perasaanku merewang jauh ke Syria. Aku dan keluarga sampai di lapangan terbang Dubai lebih kurang jam 8-9 malam waktu tempatan. Aku transit di Dubai lebih kurang 12 jam dan tanpa menunggu lama aku terus bertolak ke hotel penginapan dan aku menukar sedikit wang Dollar ke Dirham untuk tambang teksi.

Perjalanan dari lapangan terbang Dubai ke hotel penginapan tidaklah jauh sangat, lebih kurang setengah jam. Aku tidaklah asing sangat dengan Dubai sebab tahun 2004 aku pernah datang dan bentang kertas kerja di Universiti Sharjah. Lama dahulu masa aku pulang dari Mesir pun pernah transit di Dubai.

Hotel tempat aku dan keluarga menginap tidaklah besar sangat, ia terletak dalam bandar dan mungkin bertaraf 3 bintang saja. Nasib baik pemandu teksi tu dapat meneka lokasi hotel tu dengan tepat berdasarkan alamat yang aku bagi padanya. Memang terasa lapar juga, dan sebaik aku check in dan meletak barang dalam bilik, aku keluar seorang diri mencari makanan.

Kelihatan ada restoran KFC tidak jauh dari hotel tu dan kesitulah yang aku tuju. Aku hanya beli burger untuk aku dan isteri serta anak aku untuk mengalas perut. Tapi sampai di hotel balik, disebabkan letih yang amat sangat, kami tak menjamah pun burger yang aku beli. Terus kami tidur dek kepenatan perjalanan seharian. Sebelum tidur aku telefon bahagian penyambut tetamu supaya kejutkan aku jam 4 keesokkan pagi kerana flight aku ke Damascus di awal pagi (jam 7 pagi). Mana nak tahu takut terlajak tidur sebab letih, bimbang terlepas flight.

Bersambung....

2 ulasan:

ijad berkata...

jauh perjalanan tu...

usulifaqih berkata...

Jauh perjalanan luas pandangan bertambah pengalaman