07 Ogos 2009

Perubatan Islam: Ujian Segera

Petang kelmarin selepas Asar, UF dah janji dengan Us. Zairol (imam surau al-Hijrah, Kota Warisan) nak ambil ijazah perubatan Islam dengan dia. Dia dah dapat ijazah daripada Dato' Dr. Haron Din di Darussyifa'. UF berhajat juga nak belajar di Darussyifa' tapi kekangan masa yang menghalang sebab kelas pengajiannya setiap Isnin malam selama 9 bulan.

UF nak ambil ijazah perubatan Islam tu bukannya apa, sekurang-kurangnya untuk pelindung diri dan keluarga. Kalau orang minta tolong bolehlah ikhtiarkan sikit-sikit. UF ambil dari Us. Zairol amalan yang penting-penting saja sebab kalau nak ambil ijazah semua tu ambil masa sebab banyak ayat dan doanya. Ijazah ni penting sebab Dato' Dr. Haron Din pun dah pesan dalam buku dia, kalau nak berubat orang seeloknya mesti berguru.

Lebih kurang jam 5.45 petang Us. Zairol datang rumah dan UF pun terimalah ijazah beberapa amalan ayat al-Quran dan doa daripada dia. Lepas tu kami bersembang pasal perubatan Islam dan Us. Zairol menyampaikan pesan Dato' Dr. Haron Din kepada semua orang yang ingin mengamalkan perubatan Islam ni. Antaranya ialah jangan promosikan diri, biar orang yang cari, biar orang yang minta tolong.

Elok Us. Zairol sebut je gitu, tetiba kami dengar jeritan dari jiran sebelah rumah UF. Jeritan pertama kami tak hirau lagi sebab ingat takde apa-apa. Tapi bila jeritan kali ke dua, kami pun menerpa ke rumah jiran tersebut. Kami dapati pintu terbuka dan masih terdengar lagi raungan si jiran tu. UF pun memanggil-manggil nama jiran dan bila dia datang ke muka pintu, dia sedang mendukung anaknya yang berumur setahun lebih sambil dia menangis dan beritahu yang anak dia tarik (sebab demam) dan pengsan.

Terus kami suruh dia buka pintu gril dan ajak dia ke klinik. Masa UF ambil si anak dari si ibu, anak tu masih pengsan dan UF beri pula pada Us. Zairol dan dia baca surah Fatihah dan
بسم الله الذي لا يضر مع اسمه شيئ في الأرض ولا في السماء وهو السميع العليم
barulah si anak tu sedar sikit. Masa UF mula-mula dukung anak jiran tu, UF sendiri yang panik dan terketar-ketar melihat keadaan anak tu.

Dalam kereta nak pergi klinik, UF yang dukung anak tu dan jiran si ibu drive kereta. Badan si anak tu memang panas sangat dan UF baca Fatihah sekali lagi sebab tengok walaupun dia dah sedar tapi macam terpinga-pinga. Habis baca Fatihah, si anak tu muntah banyak juga atas UF dan baru dia merengek sikit. Masa kejadian tu berlaku, suami jiran ni baru sangat keluar pergi kerja, rasanya tak sampai 5 minit dia keluar.

Kat klinik doktor hanya masukkan ubat demam ke punggung si anak dan kata tak perlu pergi hospital. Dia suruh tunggu kesan ubat yang dia bagi, kalau melarat teruk sangat barulah pergi ke hospital. Menurut si ibu, anak tu dah kali ke dua jadi tarik, pertama kali masa umur 10 bulan. Mudah-mudah Allah sembuhkan anak tu dari demam panas dan menyelamatkannya dari kesan buruk demam tu.

Tiada ulasan: